Hal yang perlu diketahui tentang Perawatan Saluran Akar

Perawatan saluran akar (PSA) merupakan salah satu bagian dari perawatan konservasi gigi yang bertujuan untuk mempertahankan vitalitas pulpa, merawat gigi yang mengalami kerusakan dan nekrosis pulpa, serta merawat gigi yang mengalami kegagalan perawatan sebelumnya agar gigi tersebut tetap dapat berfungsi.

Saluran akar gigi merupakan rongga yang terdapat pada bagian tengah gigi yang berisi pembuluh darah dan saraf. Urat saraf yang terdapat pada rongga gigi tidak memiliki fungsi lain selain fungsi sensorik, yaitu untuk merasakan suhu panas atau dingin pada makanan.

Pada saat rongga gigi beserta jaringan sarafnya rusak, kerusakan tersebut dapat dimanfaatkan oleh bakteri untuk berkembang biak dan menyebabkan infeksi. Infeksi yang terjadi pada rongga gigi dapat menyebabkan terbentuknya abses dan menimbulkan gejala-gejala seperti:

  • Pembengkakan pada daerah wajah, leher, dan kepala.

  • Keluarnya cairan dari lokasi infeksi.

  • Hancurnya tulang pada ujung akar gigi.

Pada saat perawatan saluran akar gigi dilakukan, rongga pulpa dan saraf gigi akan dibuang kemudian dibersihkan serta ditutup untuk mencegah infeksi kembali.

Indikasi Perawatan Saluran Akar Gigi

Perawatan saluran akar gigi perlu dilakukan jika muncul gejala-gejala sebagai berikut:

  • Nyeri pada saat makan atau minum air panas dan dingin.

  • Gigi terasa longgar.

  • Nyeri pada saat menggigit atau mengunyah.

Prosedur Perawatan Saluran Akar Gigi

Langkah pertama mempersiapkan perawatan saluran akar, sebelum menjalani perawatan saluran akar, dokter gigi spesialis dapat melakukan serangkaian rontgen gigi yang akan dilakukan perawatan. Ini memungkinkan dokter untuk membangun gambaran yang jelas tentang saluran akar dan menilai tingkat kerusakan. Perawatan saluran akar biasanya dilakukan dengan anestesi local, obat penghilang rasa sakit yang mematikan gigi yang terinfeksi dan gusi di sekitarnya. Dalam beberapa kasus dimana gigi telah mati dan tidak lagi sensitive, mungkin tidak perlu menggunakan anestesi local.

Proses perawatan dilanjutkan dengan pemasangan dam karet mulut dan sekitar gigi untuk menyerap saliva dan menjaga area tindakan tetap kering. Gigi yang bermasalah kemudian dibor untuk membuat jalur pembersihan rongga gigi dan bakteri. Gigi dan rongga gigi dibersihkan dengan menggunakan kikir yang dimasukkan melalui lubang gigi yang sudah dibor dan menggosok gigi setiap sisinya. Untuk membilas rongga gigi setelah dibersihkan menggunakan kikir, dokter akan memberikan air steril untuk disemprot pada gigi.

Setelah pulpa dihilangkan, dokter akan membersihkan dan memperbesar saluran akar. Saluran akar biasanya sangat sempit, yang membuatnya sulit untuk diisi. Dokter akan menggunakan serangkaian file kecil untuk memperbesar kanal dan membuatnya menjadi bentuk biasa sehingga dapat diisi. Bagian dari perawatan ini mungkin memakan waktu beberapa jam, dan mungkin perlu dilakukan selama beberapa kunjungan. Gigi depan gigi seri Anda dan gigi taring (menggigit gigi) biasanya memiliki satu akar yang mengandung 1 saluran akar. Gigi premolar dan molar belakang (kunyah) memiliki 2 atau 3 akar, masing-masing mengandung 1 atau 2 saluran akar. Semakin banyak akar gigi, semakin lama perawatan akan selesai. Jika perawatan perlu dilakukan selama beberapa sesi, dokter mungkin menempatkan sejumlah kecil obat di saluran yang sudah dibersihkan di antara kunjungan untuk membunuh bakteri yang tersisa.Gigi kemudian akan ditutup menggunakan tambalan sementara. Jika memiliki gejala dari infeksi, seperti suhu yang meningkat atau pembengkakan yang besar, Anda mungkin diberikan antibiotik untuk membantu mengelola dan mencegah infeksi lebih lanjut.

Pada kunjungan Anda berikutnya, pengisian sementara dan obat-obatan di dalam gigi dikeluarkan dan pengisian saluran akar akan dimasukkan. Ini, bersama dengan tambalan, menyegel gigi dan mencegah infeksi ulang. Gigi yang berisi akar lebih cenderung patah daripada gigi sehat yang tidak direstorasi, jadi dokter mungkin menyarankan untuk memasang mahkota pada gigi untuk melindunginya. Dalam beberapa kasus, gigi yang berisi akar dapat menjadi gelap, terutama jika gigi itu mati karena cedera seperti ketukan pada gigi. Ada beberapa cara dokter dapat mengobati perubahan warna, seperti memutihkan gigi menggunakan bahan kimia.

Seberapa berhasilkah perawatan saluran akar?

Perawatan saluran akar biasanya berhasil menyelamatkan gigi dan membersihkan infeksi. Sekitar 9 dari 10 gigi perawatan akar bertahan hidup selama 8 hingga 10 tahun. Memiliki mahkota yang dipasang pada gigi setelah perawatan saluran akar penting untuk meningkatkan tingkat kelangsungan hidup gigi. Jika Anda menjaga gigi tetap bersih, gigi yang dirawat harus bertahan lama. Kelangsungan hidup gigi tergantung pada sejumlah faktor, termasuk:

  • berapa banyak sisa gigi alami

  • seberapa baik Anda menjaga gigi tetap bersih

  • kekuatan gigitan pada gigi

Komplikasi Perawatan Saluran Akar Gigi

Komplikasi utama yang dapat muncul setelah perawatan saluran akar gigi adalah kambuhnya infeksi di dalam gigi. Beberapa penyebab infeksi muncul kembali setelah perawatan adalah:

  • Terdapat lebih dari satu saluran akar gigi yang mengalami infeksi atau terdapat bagian dari saluran akar gigi yang tidak dibersihkan pada saat perawatan.

  • Terdapat retakan pada akar gigi yang tidak terdeteksi.

  • Kerusakan bahan perekat antara tambalan dan gigi yang menyebabkan bakteri dapat menginfeksi gigi kembali.

  • Penambalan gigi yang tidak dilakukan dengan sempurna, sehingga bakteri dapat masuk ke gigi yang sudah ditambal.

Untuk mengatasi komplikasi ini dapat dilakukan perawatan ulang agar infeksi yang terjadi dapat dibersihkan kembali. Salah satu metode yang dapat dilakukan adalah apikoektomi yang bertujuan untuk mengurangi peradangan dan infeksi yang berkelanjutan. Dalam apikoektomi, gusi tempat terjadinya infeksi gigi dibuka, kemudian jaringan yang mengalami infeksi akan dibuang, kadang juga sampai ke ujung akar gigi. Setelah apikoektomi dilakukan, dapat ditambahkan tambalan untuk menutup akar gigi.

 

Referensi:

NHS Choices UK (2016). Root Canal Tretment.

Alodokter (2017). Perawatan Saluran Akar Gigi